Seni Budaya Harus Jadi Lambang Masyarakat, Pesan Kasmarni Saat Hadiri Acara Seni Suku Sakai

oleh -47.090 views
IKLAN

BENGKALIS | METROTEMPO Plh. Bupati Bengkakis diwakili Staf Ahli Bupati Bidang Kemanusiaan dan Sumber Daya Manusia Kasmarni, menghadiri acara penampilan Budaya Suku Sakai, di Halaman Sekretariat LAM Riau Kawasan Bathin 8 dan 5 Sakai, Minggu (30/8/2020).

Kehadiran Staf Ahli Bupati itu, awalnya disambut oleh rebana dan pencak silat sebagai bagian dari seni budaya Suku Sakai, dimana atraksi tersebut dikelilingi oleh para undangan yang telah tiba ditempat tersebut.

IKLAN

Dalam sambutan Plh. Bupati Bengkalis yang dibacakan oleh Staf Ahli Bupati tersebut memberikan apresiasi terhadap acara yang diselenggarakan oleh LAM Riau Kawasan Bathin 8 dan 5 Sakai ini.

BACA JUGA  Layanan Kilat Pemkab Bengkalis Hanya 5 Menit Urus KTP

Menurutnya, momentum seperti ini bisa membangkitkan seni dan budaya Sakai di wilayah Kabupaten Bengkalis melalui kreasi, inovasi dan kolaborasi uang diharapkan mampu mewujudkan dan membentuk karakter serta jati diri sebagai suatu budaya yang kuat dan tangguh di Nusantara.

“Melalui kegiatan ini, diharapkan juga bisa mentransformasikan nilai yang terkandung didalamnya, untuk kehidupan yang lebih baik, terutama bagi generasi muda agar tidak terpengaruh budaya asing yang bernilai negatif,sehingga melahirkan generasi muda berjiwa seni dan kepribadian baik,” ujar Wanita yang murah senyum itu.

Dikatakan Ibu dari empat orang anak itu, seni budaya Sakai, merupakan budaya lokal yang hendaknya bisa menjadi motivator dalam membangkitkan potensi budaya lokal yang ada di Kabupaten Bengkalis. Karena seperti yang diketahui, Kecamatan Mandau memiliki banyak penggiat-penggiat seni yang budaya lokalnya harus diangkat ke permukaan.

BACA JUGA  Di Aula Kantor Camat Tualang, Bupati Siak Lantik 10 Anggota Bapekam Pinang Sebatang Barat

“Masa boleh berlalu, zaman boleh berganti, namun eksistensi seni budaya Sakai yang dimiliki, sampai kapanpun, karena apapun dan oleh siapapun, harus tetap terbingkai dan terjaga utuh sebagai wujud jati diri dan ciri khas suku Sakai yang dikembangkan secara bersama dalam meningkatkan semangat cinta kepada Negeri Junjungan ini,” ujarnya.

Pada akhir sambutannya, perempuan yang ramah itu mengajak seluruh masyarakat yang hadir saat itu, untuk bergandeng-tangan, saling bahu-membahu dan bersama mengangkat seni budaya Sakai, dan menjadikan sebagai Marwah dari setiap perilaku kehidupan masyarakat Sakai.

BACA JUGA  Peduli Kaum Dhuafa, dan Keluarga Pra Sejahtera TP PKK Siak Serahkan Sembako.

“Dengan demikian, seni budaya ini bukan hanya menjadi aktualisasi adat budaya Sakai dalam pertunjukan semata, melainkan menjadi lambang bahwa masyarakat Sakai merupakan masyarakat yang terbuka, indah dan bersahabat dengan semua orang,” tutupnya

Selain menyaksikan seni budaya suku Sakai yang menampilkan tarian lancang koci, lukah gilo, dan tarian buah pingkek, Staf Ahli Bupati juga meresmikan rumah asli suku sakai. (Prokopim/Zulfan)