Prediksi Pertandingan Liga Italia: Sassuolo vs Inter Milan

oleh -44.090 views

METRO TEMPO – Sassuolo yang berada di posisi kedua menghadapi Inter Milan di Stadion Mapei pada hari Sabtu, masih mengacaukan ekspektasi dan duduk tiga poin di atas tim tamu mereka yang lebih terkenal di klasemen Serie A.

Hasil Inter baru-baru ini beragam, tetapi pukulan telak dari kekalahan 2-0 pada pertengahan pekan dari Real Madrid – yang secara serius membahayakan keterlibatan mereka lebih lanjut di Eropa musim ini – akan sulit untuk pulih dalam waktu sesingkat itu.

Sassuolo adalah salah satu dari tiga tim yang masih belum terkalahkan di Serie A musim ini, bersama pemuncak klasemen AC Milan dan juara bertahan Juventus dan hanya sekali dalam sejarah mereka Neroverdi mencatatkan rekor rekor yang lebih panjang tanpa kekalahan di papan atas – rangkaian 11 pertandingan pada tahun 2015.

Kemenangan yang relatif oportunistik melawan Verona pekan lalu, ketika mereka tidak menciptakan banyak hal tetapi masih mencetak dua gol, melihat tim Roberto De Zerbi mengumpulkan 18 poin dari delapan pertandingan pertama mereka. Mereka kemudian absen di laga Coppa Italia dan Eropa pada pertengahan pekan, dengan beberapa hari lagi untuk mempersiapkan pertandingan hari Sabtu daripada yang disibukkan Inter.

Niscaya, striker Azzurri Sassuolo yang selalu konsisten Domenico Berardi akan menjadi prioritas pertahanan lawan untuk terus terkekang ketat. Terlebih lagi akhir pekan ini, sebagai pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa yang paling setia telah mencetak gol dalam enam dari sembilan pertandingan liga terakhirnya melawan Inter. Di antara pemain yang saat ini aktif di Serie A, hanya mantan striker Nerazzurri Zlatan Ibrahimovic, dengan delapan, yang memiliki lebih banyak.

De Zerbi telah menunjukkan kepercayaan besar pada Berardi sejak dia mengambil alih, yang telah dibayar berkali-kali dengan penampilan luar biasa untuk tim yang berpengaruh. Pelatih Italia Roberto Mancini, juga, telah mendorong perkembangan karier tengah penyerang serba guna, pertama kali membatasi pemain Juventus satu kali pada 2018 dan memberinya waktu bermain internasional reguler.

Sekarang Berardi adalah satu-satunya pemain Serie A yang telah mencatatkan lebih dari 10 gol dan assist di tahun kalender, dengan hanya tiga pemain lain di lima liga top Eropa yang berhasil mencapai prestasi yang mengesankan sejauh ini pada tahun 2020 – Thomas Muller, Bruno Fernandes dan Lionel Messi.

Menyaksikan rekor ‘gol lawan’ yang pernah dibanggakan lawan yang berantakan – dan dengan rekan penyerang Francesco Caputo berpotensi kembali dari cedera – Berardi mungkin berharap untuk meningkatkan statistiknya lebih jauh dengan biaya Inter.

Di atas kesulitan bertahan mereka baru-baru ini, pasukan Antonio Conte tidak sering menikmati perjalanan mereka ke bagian Emilia Romagna ini, setelah kalah tujuh pertandingan liga melawan tuan rumah hari Sabtu – melawan tim lain yang mereka menderita lebih banyak kekalahan dalam lima tahun terakhir. Meskipun – dalam mitigasi – setelah empat kekalahan beruntun di Serie A melawan Sassuolo, Nerazzuri tidak pernah kalah dalam tiga pertandingan terakhir mereka melawan musuh yang tidak terduga.

Inter bepergian dengan baik secara umum juga, setelah memenangkan 15 dari 23 pertandingan liga tandang mereka di bawah Antonio Conte sejauh ini – hanya kalah dua – yang lebih banyak dari tim lain sejak awal musim lalu.

Namun, kekalahan berturut-turut melawan juara Spanyol dalam beberapa pekan terakhir – di kandang dan tandang – telah secara serius mengecilkan pernyataan Conte bahwa mereka dapat bersaing di semua lini dengan skuad besar musim ini.

Memang, kemenangan 4-2 datang dari belakang melawan Torino akhir pekan lalu adalah satu-satunya kesuksesan Nerazzurri dalam enam pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi. Romelu Lukaku berada dalam suasana hati yang tak tertahankan melawan Granata, menyelamatkan hari dengan dua gol dan dua assist, dan tampaknya sama sekali tidak terpengaruh oleh rasa tidak enak yang tampaknya mengelilingi beberapa rekan setimnya.

Alhasil, Inter saat ini berada di urutan kelima klasemen dan masih dalam jangkauan lawan hari Sabtu serta kontestan Scudetto potensial Juventus, Roma dan rival sekota AC Milan. Pengembalian maksimum tiga poin dari tugas pengujian ini bisa menjadi tonik yang dibutuhkan untuk meremajakan awal musim yang lesu.

Apa pun hasilnya, penonton di kursi berlengan tidak akan disarankan untuk mematikan lebih awal selama pertemuan ini – karena lebih dari seperempat dari total gol dalam setengah jam terakhir dari semua pertandingan Serie A musim ini (25 dari 96) telah dicetak oleh Sassuolo (dengan 14) dan Inter (11) digabungkan.

Trio Inter Daniele Padelli, orkestra lini tengah Marcelo Brozovic dan bek Aleksandar Kolarov semuanya sedang menjalani karantina dan tidak akan bermain pada akhir pekan ini. Selain itu, Stefano Sensi dan Matias Vecino masih cedera dan juga harus absen.

Pelatih Antonio Conte harus memutuskan bagaimana dan kapan akan mengerahkan masing-masing dari tiga strikernya, karena Alexis Sanchez mencetak gol pertama saat comeback mereka melawan Torino ketika mendapat start yang langka pekan lalu, meskipun pasangan Lautaro Martinez-Romelu Lukaku yang sudah dikenal kemungkinan besar.
Filip Djuricic kembali dari isolasi diri pekan lalu dan tampil sedikit berkarat, tetapi tampil luar biasa untuk Sassuolo di awal musim dan harus memulai lagi. Partisipasi pemain depan Francesco Caputo masih dipertanyakan karena cedera pahanya, tetapi tempat di bangku cadangan mungkin dimungkinkan untuk menggagalkan kepala Domenico Berardi.

Tuan rumah juga harus bermain tanpa Lukas Haraslin, Filippo Romagna, dan Gregoire Defrel, tetapi Jeremie Boga kembali dengan gol pertamanya musim ini melawan Verona – setelah tersingkir dengan COVID-19 – dan siap untuk melanjutkan permainan yang dia tinggalkan musim lalu. , ketika dia mencetak 11 gol yang mengesankan dan dua assist dari sayap.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
Sassuolo : Consigli; Toljan, Chiriches, Ferrari, Rogerio; Locatelli, Lopez; Berardi, Djuricic, Boga; Raspadori

Inter Milan : Handanovic; Skriniar, D’Ambrosio, Bastoni; Hakimi, Barella, Gagliardini, Vidal, Young; Lukaku, Martinez